Mumbai menyusul puncak Wuhan ketika India Covid kasus lonjakan

Mumbai menyusul puncak Wuhan ketika India Covid kasus lonjakan

Mumbai menyusul puncak Wuhan ketika India Covid kasus lonjakan
Ibukota keuangan India, Mumbai, telah mencatat 51.000 kasus Covid, membawanya melewati puncak di Wuhan, tempat virus pertama kali muncul.

Agen Judi Bola – Berita itu datang di tengah lonjakan infeksi di India, yang memiliki 266.598 kasus dikonfirmasi.

Negara bagian Maharashtra, di mana Mumbai adalah ibu kotanya, memiliki 90.000 di antaranya.

Infeksi juga melonjak di ibukota Delhi, di mana pihak berwenang mengatakan mereka memperkirakan akan melihat lebih dari setengah juta kasus pada akhir Juli.

Lonjakan itu bertepatan dengan keputusan India untuk melonggarkan pembatasan setelah tiga bulan dikunci ketat yang dimaksudkan untuk mengekang penyebaran virus.

Pada 8 Juni, pusat perbelanjaan, tempat ibadah dan kantor diizinkan untuk dibuka kembali. Sebelumnya, toko, tempat pasar, dan layanan transportasi semuanya diizinkan beroperasi juga.

Tetapi para ahli mengatakan bahwa tidak ada pilihan lain selain mengangkat kuncian itu, yang mengakibatkan banyak kerugian ekonomi di negara itu.

Jutaan orang telah kehilangan pekerjaan dan mata pencaharian mereka, bisnis-bisnis tutup, dan ketakutan akan kelaparan mendorong banyak pekerja migran berupah harian untuk melarikan diri dari kota-kota – sebagian besar dengan berjalan kaki karena transportasi umum dihentikan semalam.

Banyak dari mereka meninggal karena kelelahan dan kelaparan, dalam apa yang disebut tragedi manusia.

Selama berminggu-minggu, angka Covid-19 India yang relatif rendah telah membingungkan para pakar. Meskipun populasi padat, penyakit, dan rumah sakit umum yang kekurangan dana, tidak ada banjir infeksi atau kematian.

Tingkat pengujian rendah menjelaskan yang pertama, tetapi bukan yang terakhir. Harapannya – yang juga mendorong pemerintah untuk mencabut kuncian – adalah bahwa sebagian besar infeksi India yang tidak terdeteksi tidak akan cukup parah sehingga memerlukan rawat inap.

Tetapi jumlah kasus yang meningkat menunjukkan bahwa negara itu hanya bisa menyaksikan puncak terlambat dalam kasus, kata para ahli.

Apa yang memprihatinkan mereka, adalah bahwa meskipun negara bagian menggunakan periode terkunci untuk meningkatkan fasilitas kesehatan, rumah sakit di kota-kota besar sedang kewalahan. Ada dugaan bahwa banyak pasien dengan gejala Covid seperti ditolak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *